PERMAINAN TRADISIONAL


AREK ARPHEDALLAS MENUMBUHKAN KEMBALI SEMANGAT KEBERSAMAAN MELALUI PERMAINAN TRADISIONAL

Malang, 19 Agustus 2019 Arek Arphedallas menggelar permainan tradisional. Kegiatan ini diadakan dalam rangka memperingati hari ulang tahun Negara Kesatuan Republik Indonesia yang ke-74 dan dalam rangka mengenalkan kembali permainan tradisional yang sudah mulai punah. Peserta didik diperkenankan membawa permainan tradisional dari rumah, seperti bekel, tali dari karet dan dakon. 

Setelah upacara bendera selesai, peserta didik dan guru mulai bermain. Ada beberapa permainan tradisional yang dimainkan. Pertama, engklek tongkat dimainkan oleh minimal enam orang, mereka bermain sambil bernyanyi. Permainan engklek tongkat membutuhkan konsentrasi yang tinggi sebab bila tidak fokus maka kaki bisa terjepit tongkat. Permainan ini juga mengajarkan kepada kita tentang kekompakan dan kebersamaan.

Kedua, lompat tali minimal dimainkan oleh empat orang. Cara bermain lompat tali yaitu dua orang memegang tali dari karet mulai dari selutut, sepinggang, sedagu, sekuping, sekepala, sejengkal tangan di atas kepala, dan tangan diangkat ke atas dengan mengepal. Apabila pemain mampu melompat tanpa mengenai tali maka pemain dikatakan menang. Permainan lompat tali ini mengajarkan kepada kita bahwa untuk menjadi pemenang kita harus mampu melewati semua tantangan dan tidak mudah untuk putus asa. 

Ketiga, dakon minimal dimainkan dua orang boleh laki-laki ataupun perempuan. Cara bermain dakon yaitu dengan mengisi tempat dakon dengan tujuh biji. Pemain biasanya suite untuk memulai permainan. Pemain yang menang suite akan mengisi lubang dakon sampai bijinya habis. Ketika berhenti di lubang yang berisi biji dia berhak untuk mengambil biji di dalam dakon. Begitu seterusnya. Namun apabila pemain berhenti di tempat dakon yang tidak ada bijinya maka akan digantikan lawanya. Makna permainan dakon yaitu untuk mengasah nalar dan ketajaman berfikir.

Keempat, bekelan dimainkan minimal dua orang. Bekelan umumnya dimainkan perempuan. Cara bemain bekelan yaitu pemain harus mampu menggenggam bekel dan bola dengan satu tangan. Setelah itu bola dilambungkan ke atas dan hanya boleh memantulkan satu kali saja untuk mengubah posisi bekel kemudian mengambil satu, dua, tiga, dan empat bekel. Jika bola bekel menyentuh/memantul ke tanah maka pemain harus berhenti bermain, giliran pemain selajutnya. Begitu seterusnya.  Bermain bekelan akan melatih anak-anak untuk konsentrasi.

Kelima, gobak sodor dimainkan oleh dua grub yang terdiri dari 5 orang atau lebih. Cara bermain gobak sodor yaitu pemain menghadang pemain lawan supaya tidak melewati garis. Apabila pemain tersentuh pemain lawan maka pemain lawan yang bergantian bermain. Permainan gobak sodor mengajarkan kita untuk tidak mudah menyerah, kekompakan, dan kerja sama tim yang baik.

Begitu banyak manfaat dari bermain mainan tradisional. “Semua permainan tradisional tidak ada yang dimainkan sendiri, ini mengajarkan kepada kita semua bahwa kita hidup itu membutuhkan orang lain. Oleh sebab itulah permainan tradisional ini perlu kita lestarikan” tutur Bapak Sigit Purnomo selaku Waka Kesiswaan SMP Negeri 12 Malang ketika ditemui Tim Jurnalistik Dallas. (Oleh Fika Kelas 8F)

IKHLAS BERQURBAN SEBAGAI BENTUK TAQWA KEPADA ALLAH

MEMPERINGATI HARI RAYA IDUL ADHA 1440 H

Hari raya Idul Adha 1440 Hijriah diperingati oleh umat muslim di seluruh dunia. Tak kerkecuali keluarga besar SMP Negeri 12 Malang. Pada hari Ahad, tanggal 11 Agustus 2019 pukul 06.00 WIB melaksanakan sholat Idul Adha berjamaah di halaman sekolah. Pada kegiatan ini seluruh warga sekolah berduyun-duyun untuk datang ke sekolah melaksanakan sholat Idul Adha. Imam dan Khitib sholat Idul Adha adalah Bapak H.Saiful Hidayat, S.Ag.

Pada khotbah sholat Idul Adha Bapak H.Saiful Hidayat, S.Ag. menjelaskan tentang makna dari hari raya Idul Adha. Hari raya Idul Adha atau sering disebut juga dengan hari raya kurban mempunyai makna tentang pengorbanan pada sesuatu yang dicintainya. Umat muslim diperintahkan untuk mengurbankan sebagian harta yang ia miliki untuk membeli hewan kurban, menyembelihnya, dan membagikan dagingnya kepada orang di sekitar kita.

Penyembelihan hewan kurban di SMP Negeri 12 Malang dilaksanakan pada hari Senin, tanggal 12 Agustus 2019. Hewan kurban disembelih pukul 08.15 yang terdiri dari tiga ekor sapi dan satu ekor kambing. Hewan kurban ini nanti akan dibagikan kepada sebagian warga sekolah yang membutuhkan dan kaum duafa. “Semoga dengan berkorban menjadikan orang yang bertakwa, peka terhadap sekitar, dan selalu mendekatkan diri kepada Allah” tutur Bapak Lutfi selaku panitia kurban SMP Negeri 12 Malang tahun 2019. (Tim Jurnalis Dallas)    

     

“INDOMIE GOES TO SCHOOL” BERSAMA DENDI SANTOSO AREMA

“Indomie Goes To School”
Jumat pagi tanggal 9 Agustus 2019 “Indomie Goes To School” berkunjung ke SMP Negeri 12 Malang. Tujuan kunjungan Indomie goes to school adalah untuk mensosialisasikan pentingnya sarapan pagi bagi peserta didik. Banyak sekali manfaat sarapan pagi untuk peserta didik, diantaranya yaitu sarapan pagi akan memberikan energi untuk memulai aktivitas belajar, meningkatkan konsentrasi belajar, mengendalikan berat badan berlebih, dan menyehatkan badan.

Pada kesempatan ini tim “Indomie Goes To School” menjelaskan tentang empat pilar gizi seimbang. Pilar pertama yaitu mengkonsumsi makanan beragam yang mengandung karbohidrat, protein, vitamin yang seimbang. Pilar kedua yaitu perilaku hidup bersih. Pilar ketiga yaitu aktivitas fisik. Pilar keempat yaitu berat badan normal/ideal.

Tak hanya menjelaskan pentingnya sarapan pagi, tim “Indomie Goes To School” juga mengajak seluruh warga sekolah untuk sarapan pagi bersama dengan menu Indomie goreng, sayur-mayur, dan telur goreng. Semua peserta didik kompak menikmati sarapan pagi di halaman sekolah dengan riang gembira.

Sorak gemuruh pun tak bisa dibendung ketika Dendi Santoso salah satu pemain Arema datang. Yel-Yel kebanggaan Arema pun diteriakan oleh Vahry, salah satu peserta didik SMP Negeri 12 Malang. Disini Kak Dendi pun mengajarkan tekhnik bermain sepak bola yang baik kepada peserta didik. Mereka pun sangat antusias mendengarkan penjelasan Kak Dendi.

Pada kesempatan yang baik ini pula, Bapak Purwanto sebagai perwakilan Guru SMP Negeri 12 Malang, Vahry dan Iqbal pun turut diajak bermain bola bersama Kak Dendi. Sebagian besar peserta didik pun ingin sekali bisa bermain bersama, namun karena keterbatasan waktu maka mereka hanya diperkenankan foto bersama. Diakhir kunjungannya di SMP Negeri 12 Malang Kak Dendi berpesan “Semoga siswa dari SMP Negeri 12 Malang bisa menjadi pemain Arema yang handal”. (Tim Jurnalis Dallas)

  

UPACARA BENDERA DAN PUBLIC SPEAKING SEBAGAI UPAYA PENGUATAN PENDIDIKAN KARAKTER

Senin, 5 Agustus 2019 SMP Negeri 12 Malang melaksanakan upacara rutin setiap hari Senin. Pada hari ini kelas 9A menjadi petugas upacara bendera. Pada dasarnya semua kelas mendapatkan giliran untuk menjadi petugas upacara. Hal ini bertujuan untuk menumbuhkan rasa nasionalisme, gotong royong, dan disiplin kepada peserta didik.

Tepat pukul 07.00 WIB upacara bendera dimulai. Pembina upacara hari ini adalah Bapak Drs. Suhartono Alfianto, M.Pd. selaku wali kelas 9A. Dalam sambutannya Bapak Alfianto menyampaikan pentingnya menerapkan karakter religius, integritas, mandiri, nasionalisme, dan gotong royong. Di akhir kegiatan upacara ini, siswa SMP Negeri 12 Malang atas nama Rahadyan Daffa siswa kelas IXE meraih juara 2 dalam kejuaraan Olimpiade Olahraga Siswa Nasional (O2SN) Tingkat SMP Kota Malang cabang olah raga atletik tolak peluru putra yang diselenggarakan pada 21-23 dan 28 Maret 2019.

Tak hanya Daffa, pada hari ini Mohammad Danang dari kelas IXG meraih juara 1, Michael Ricard kelas IXB meraih juara 2, dan Rahmad Ramadan kelas IXF meraih juara 3 mendapatkan penghargaan pada lomba Stand Up Comedy yang diselenggarakan oleh sekolah.

 

Kegiatan setelah upacara bendera dilanjutkan dengan kegiatan public speaking. Kegiatan ini bertujuan untuk membiasakan diri membaca, berbicara, dan berkomunikasi secara efektif di depan teman-teman mereka serta Bapak dan Ibu guru. Pada kesempatan ini Shinta Rahayu kelas VIIIA, Alifia Retno Nur kelas VIIIG, Fika Febrianti kelas VIIIF menampilkan puisi dan Fadel Attareq Suyoko kelas VIIIA mendongeng. Penampilan peserta public speaking  memang dibatasi mengingat pukul 08.00 kegiatan pembelajaran jam pertama dimulai.

                    

 

Workshop SMPN 12


WORKSHOP PEMBELAJARAN ABAD 21 TAHUN PELAJARAN 2019/2020

SMP Negeri 12 Malang kembali menggelar workshop pembelajaran abad 21 dan penyusunan RPP tahun pelajaran 2019/2020. Kegiatan ini dilaksanakan pada hari Sabtu tanggal 3 Agustus 2019 dan 15 Agustus 2019 bertempat di aula SMP Negeri 12 Malang. Tujuan workshop ini dalam rangka mempersiapkan Kegiatan Belajar Mengajar tahun pelajaran 2019/2020 berbasis Penguatan Pendidikan Karakter, literasi, sekolah ramah anak dan lingkungan.

Tepat pukul 08.00 WIB workshop pembelajaran abad 21 dibuka oleh Ibu Dra. Khusnul Hamidah selaku kepala sekolah SMP Negeri 12 Malang. “Guru tidak hanya mengajarkan ilmu pengetahuan kepada peserta didik tetapi guru harus mampu mengajak peserta didik untuk survive dalam kehidupan sehari-hari” tutur Ibu Dra Khusnul Hamidah dalam paparan materinya. Acara selanjutnya yaitu pemaparan materi workshop oleh Ibu Suwanik, M.Pd.

          Ibu Suwanik, M.Pd. memaparkan materi tentang penyusunan RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) dan penilaian berbasis HOTS, Penguatan Pendidikan Karakter, literasi, sekolah ramah anak dan lingkungan. Selanjutnya Bapak dan Ibu guru berkumpul dengan Tim MGMPS untuk menyususn RPP. Pukul 16.00 kegiatan ditutup oleh Bapak Mas’ud selaku pembawa acara kegiatan workshop dan kegiatan workshop akan dilanjutkan pada hari Kamis tanggal 15 Agustus 2019.

   

PERKEMAHAN BLOK


Pendidikan Kepramukaan Sebagai Upaya Menguatkan Karakter Peserta Didik

            Pendidikan kepramukaan merupakan kegiatan ekstrakurikuler wajib pada pendidikan dasar dan pendidikan menengah, yang wajib diikuti oleh peserta didik. Hal ini sesuai dengan amanah Permendikbud No.63 Tahun 2014 tentang kepramukaan. Selaras dengan amanah permendikbud tersebut maka SMP Negeri 12 Malang menyelenggarakan pendidikan kepramukaan sistem Blok untuk peserta didik kelas VII tahun pelajaran 2019/2020.

Pendidikan kepramukaan bertujuan untuk meningkatkan pendidikan karakter terutama rasa nasionalisme, tolong-menolong, mandiri, disiplin, kreatif, dan bertanggungjawab. Kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 18-19 Juli 2019 dengan diikuti oleh 257 peserta didik. Narasumber pada kegiatan ini adalah kakak Pembina pramuka dari kwartir ranting gerakan pramuka kecamatan Sukun Kota Malang diantaranya, Kak Sapto, Kak Rosichun, Kak Djuli, Kak Nurma, Kak Richi.  

Tepat pukul 07.00 WIB upacara pembukaan kegiatan kepramukaan ini pun dimulai. Kemudian dilanjutkan dengan materi. Materi pendidikan kepramukaan meliputi tes konsentrasi, cipta kata, imajinasi, komunikasi, mengarang, bercerita, dan pemecahan masalah. Tentunya materi ini dikemas dengan sangat menarik oleh kakak-kakak Pembina pramuka.  Pukul 19.30 WIB api unggun pun mulai menyala. Semua peserta kegiatan pramuka tampak bergembira dan bernyanyi bersama.

  

Memori Wisuda Ke – 36

Memori Wisuda Ke-36 SMP Negeri 12 Malang

Meski wisuda ke-36 SMP Negeri 12 Malang telah usai, namun masih banyak kenangan yang tersimpan. Tak terasa mereka telah meninggalkan sekolah kita tercinta. Canda tawa mereka hanya tersimpan dalam rangkaian foto dan video ini. Semoga video ini mampu mengobati rasa rindu. Sukses selalu untuk kakak-kakakku.

MPLS 2019

 KEGIATAN MPLS SMP NEGERI 12 MALANG MENITIKBERATKAN

PENGUATAN PENDIDIKAN KARAKTER

 

Pembukaan Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS) SMP Negeri 12 Malang dilaksanakan pada hari Senin, 15 Juli 2019 pukul 07.00 WIB. Kegiatan MPLS dibuka dengan melaksanakan upacara bendera yang diikuti oleh seluruh peserta didik baru kelas tujuh tahun pelajaran 2019/2020 dan diikuti oleh perwakilan orang tua secara simbolis. Pada sambutan upacara pembukaan MPLS Ibu Dra. Khusnul Hamidah selaku kepala SMP Negeri 12 Malang menjelaskan bahwa tujuan kegiatan MPLS tidak hanya berhenti pada pengenalan seluruh aktivitas di lingkungan SMP Negeri 12 Malang. “Kegiatan MPLS tidak hanya mengenalkan peserta didik baru kepada Bapak/Ibu Guru, tenaga kepandidikan, sesama temannya, dan seluruh kegiatan sekolah. Lebih dari itu kegiatan MPLS kita tekankan pada penguatan pendidikan karakter”, tutur Ibu Dra. Khusnul Hamidah.

Kegiatan MPLS di SMP Negeri 12 Malang akan dilaksanakan selama tiga hari mulai tanggal 15 sampai 17 Juli 2019 dengan materi penguatan pendidikan karakter. Penguatan pendidikan karakter kepada peserta didik baru sangatlah penting, untuk membekali  mereka cinta tanah air, religius,  tanggung jawab, toleransi, dan gotong royong. Kegiatan penguatan pendidikan karakter pun dikemas dengan sangat menarik. Pada hari Senin ini, materi yang disajikan pun beragam. Pertama, materi bahaya narkoba dari BNN. Kedua, pembinaan tata tertib lalu lintas jalan raya dan penggunaan media sosial dari POLSEK Sukun. Ketiga, materi bahaya merokok, HIV/AIDS dan sosialisasi makanan sehat yang disampaikan oleh puskesmas Janti.

Hari kedua MPLS tanggal 16 Juli  2019 akan diisi materi pengenalan lingkungan sekolah meliputi visi, misi, tujuan sekolah, tata tertib sekolah, menyayi lagu nasional, dan cara belajar efektif. Sedangkan hari terakhir MPLS akan diisi dengan materi wawasan wiyata mandala, sopan santun dan etika, bela negara dan akan ditutup dengan demo ekstrakurikuler. Peserta didik baru diberikan kesempatan untuk memilih ekstrakurikuler sesuai dengan bakat dan minat yang mereka miliki. (Reds Amanda )

 

SMPN 12 MALANG SABET JUARA 2 LOMBA WEBSITE JOURNALIST CAMP 2019 SE-KOTA MALANG

SMP Negeri 12 Malang kembali meraih prestasi membanggakan pada lomba “ Website Journalist Camp 2019 Se-Kota Malang”. Lomba website ini diselenggarakan oleh Dinas Pendidikan Kota Malang bekerja sama dengan media online malangTIMES.com. Peserta lomba meliputi sekolah menengah pertama baik negeri maupun swasta se-kota Malang. Kreteria penilaian lomba website yaitu keaktifan mengisi konten dalam membuat vlog dan blog yang bertema potensi Kota Malang dalam bidang pendidikan, wisata, kampung tematik, UMKM, ekonomi-bisnis dan sosial-budaya. Para peserta lomba diberikan waktu tiga minggu, mulai daru 8-29 April 2019 untuk berlomba-lomba dalam mengisi konten di website sekolahnya masing-masing.

Deven Elviano Yonatan (diwakilkan oleh Rivo) menerima laptop yang diserahkan langsung oleh wali kota Malang Bapak Sutiadji dari Mendikbud RI Bapak Muhadjir Effendy di Balai Kota Malang pada peringatan hari Pendidikan Nasional.

Pengerjaan lomba website di SMP Negeri 12 Malang melibatkan seluruh siswa kelas VII dan VIII. Mulai dari membuat vlog pada masing-masing kelas, membuat vlog melalui mata pelajaran, dan membuat vlog oleh siswa yang tergabung dalam OSIS serta siswa yang tergabung dalam ekstrakurikuler jurnalistik. Tak heran jika website SMP Negeri 12 Malang dipenuhi vlog potensi Kota Malang.

Tepat pada peringatan hari pendidikan nasional wali kota Malang Bapak Sutiadji menyerahkan hadiah laptop dari Mendikbud Bapak Muhadjir Effendy kepada pemenang lomba website. Ada lima sekolah yang ditetap sebagai pemenang lomba website. Juara 1 diraih oleh SMP Negeri 20 Malang, juara 2 diraih oleh SMP Negeri 12 Malang, juara 3 diraih oleh SMP Negeri 19 Malang, juara 4 diraih oleh SMP Negeri 2 Malang, dan juara 5 diraih oleh SMP Negeri 3 Malang. “Penghargaan luar biasa yang diraih SMP Negeri 12 Malang tidak boleh berhenti sampai disini. Ilmu yang sudah kita dapat dari pelatihan Journalist Camp 2019 harus terus kita kembangkan” tutur Ibu Anik Juliati selaku pendamping lomba website SMP Negeri 12 Malang.

Lomba Website Tingkat SMP Se-Malang Raya

Organisasi Siswa Intra Sekolah (OSIS) merupakan sebuah organisasi berkumpulnya para siswa dalam rangka mencapai sebuah tujuan. Selain itu, OSIS sebagai wadah ekspresi kreativitas harus mampu menampung bakat dan minat yang dimiliki siswa. Oleh sebab itulah dalam rangka mewadahi kreativitas siswa, maka ketua OSIS SMP Negeri 12 Malang mengikuti pelatihan membuat vlog, blog dan websitte yang diselenggarakan oleh Dinas Pendidikan Kota Malang. Kegiatan pelatihan ini dihadiri oleh seluruh ketua OSIS SMP se-kota Malang di Pan Java Mulyoagung, Dau tanggal 4-8 April 2019. Kegiatan membuat vlog, blog, dan website ini bertujuan sebagai sarana ekspresi dan menggali potensi di sekitar kita, baik di sekolah maupun yang ada di sekitar kita. Tindak lanjut dari kegiatan ini adalah dengan diadakan lomba website tingkat SMP se-kota Malang. Diharapkan dengan mengikuti lomba website ini siswa mampu mengekspresikan potensi yang ada di sekitar mereka.

       

KUMPULAN VLOG KARYA SISWA – SISWI SMP NEGERI 12 MALANG

VLOG Kampung 3D Warna – warni Jodipan

VLOG Alun-alun Kota Malang

VLOG Kuliner Mie Setan

VLOG Dukungan SMPN12 Malang untuk AREMA

VLOG Kuliner Ayam Bawang Cak Per

VLOG Kuliner Es Cemot

VLOG Ekskul Banjari SMPN12

VLOG Kuliner Mie Pedas Sukun

VLOG Makan Seblak Sinori

VLOG Wisata Milkindo Kabupaten Malang

VLOG Hobby Karaoke

VLOG Wisata Kampung Heritage Kajoetangan

VLOG Membuat Bolu Kukus Tanpa Soda

VLOG Ekstrakurikuler Banjari

VLOG Kuliner CFD

VLOG Kuliner Es Shela

VLOG Penerapan 5S di SMP Negeri 12 Malang

VLOG Mengerjakan Soal Matematika

VLOG Kampung Warna Warni Jodipan Part1

VLOG Wisata Pemandian Sanaputra

VLOG Kampung 3D Warna-Warni Jodipan Part2

VLOG Kampung 3D Warna Warni Jodipan Part3

VLOG Kampung 3D Warna Warni Jodipan Part4

VLOG Taman Tugu Kota Malang Part1

VLOG Tutorial Buat Intro Youtube Pakai HP Androit

VLOG Alun-Alun Kota Malang Part1

VLOG Alun-Alun Kota Malang Part2

VLOG Alun-Alun Kota Malang Part3

VLOG Wisata Khas Kota Malang

VLOG Mie Setan Cabang Dieng

VLOG Literasi dan Public Speacking SMP Negeri 12 Malang

VLOG Kegiatan Istigosah SMP Negeri 12 Malang

VLOG Istigosah Akbar dan Doa Bersama

VLOG Mengerjakan Soal Matematika SMP Kelas 7

 

Website SMP Negeri 12 Malang